Follow by Email

Thursday, November 15, 2012

Down Memory lane - Ziana Zain In the Park Concert 2001

Utusan Malaysia
Nazrullah Rosli
Ziana Zain - Persembahan Masih Menarik
14/08/2001

MENGHAYATI persembahan Ziana Zain pada Konsert Dalam Tamannya di Dewan Merdeka, Pusat Dagangan Dunia Putra malam kelmarin, tidaklah sesukar untuk mentaksirkan apa yang ingin diluahkan oleh penyanyi itu sendiri. Sekurang-kurangnya Ziana jujur dalam persembahannya. Bukan sesuatu yang janggal jika ada penyanyi meraih sedikit simpati atau setidak-tidaknya cuba memenangi hati khalayak yang menyaksikan persembahan mereka. Begitu juga Ziana. Menyelitkan kisah suka duka dalam dunia seni, peribadi dan keluarganya secara humorous dan sinikal tidaklah dianggap sesuatu yang luar biasa. Tidak keterlaluan, penguasaan diri, pentas dan menyelami jauh hati khalayak menjadi acuan penting dalam persembahan setiap penyanyi. Selain keistimewaannya memiliki vokal bernada nyaring, Ziana melengkapi dirinya sebagai seorang penghibur. Pengalaman hampir 10 tahun digunakan sepenuhnya oleh penyanyi itu untuk mempersembahkan apa yang difikirkan terbaik dan `kemestian' untuk diri serta peminat setianya.
Ziana ada cara mendekati peminatnya apabila lebih kerap berinteraksi petah dengan mereka. Ia dianggap sesuatu yang baik bagi seseorang penyanyi yang bergelar penghibur.
Cuma keterbawaan caranya menjejaskan sedikit konsentrasi persembahannya kerana sering bertukar pakaian. Barangkali penyanyi itu ada alasan memilih suasana dan waktu yang sesuai dalam persembahannya. Bagaimanapun, kelewatannya tidak menghilangkan selera penonton walaupun konsertnya hanya bermula pada pukul 9.30 malam. Konsert selama dua malam berturut-turut itu sememangnya ditunggu peminat setia Ziana yang kali terakhir muncul dengan album pada tahun 1999.
Dan Ziana cuba membuktikan dia masih seorang penyanyi terbaik yang pernah dilahirkan dalam industri muzik tanah air. Secara jujur juga, penyanyi itu mampu memberikan apa yang dikehendaki oleh peminatnya. Ini dibuktikan dengan penguasaan vokal bernada tingginya yang masih baik. Persembahan Ziana banyak digabungkan dengan lagu-lagu pop, balada, padang pasir dan tradisional yang memberi suatu kelainan. Disulami konsep alam semula jadi dijadikan hiasan propnya yang unik, Ziana memilih lagu pembukaannya berjudul Pusaka Rimba, bersesuaian dengan tema dan konsep persembahannya yang menampilkan unsur-unsur alam.
Lagu-lagu lain ialah Fatalistik, Dengarkanlah, Puncak Kasih, Nourul Aien, Kalau Mencari Teman, Bagai Gahara, lagu-lagu medley Anggapanmu, Kemelut Di Muara Kasih dan Korban Cinta, Menadah Gerimis, Aku Cintakanmu, Lara dan sebuah lagu Inggeris That's The Way It Is. Pada konsertnya itu juga, Ziana turut mengundang dan berduet dengan adiknya, Anuar menerusi lagu Kain Pelikat. Lagu Syurga Di Hati Kita menutup tirai persembahan Ziana.


Down Memory Lane - Konsert Zon Perlindungan Ziana 99

Utusan Malaysia
Ziana Zain...Lancar Album Bersama Ribuan Peminat
06 April 1999
 
BARANGKALI tidak banyak peminat berpeluang menyaksikan majlis pelancaran album seseorang penyanyi. Lazimnya, majlis seumpama itu diadakan secara tertutup di hotel-hotel terkemuka yang hanya dihadiri oleh pihak media, penerbit, wakil syarikat rakaman dan segelintir peminat bertuah.Penyanyi popular Ziana Zain mempunyai pendekatan yang tersendiri untuk memuaskan hati para peminatnya. Sabtu lalu, penyanyi itu memberi kesempatan kepada ribuan peminatnya untuk hadir ke Konsert Zon Perlindungan Ziana Zain yang mana majlis pelancaran album terbarunya turut diadakan. ''Di samping dapat menonton konsert saya, peminat juga dapat melihat bagaimana majlis pelancaran album dibuat. Walaupun ia diadakan agak meriah kerana memilih Dewan Merdeka Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) tetapi saya fikir ia mampu memberi peluang kepada lebih ramai peminat saya untuk hadir,'' jelas Ziana.
 
Pada konsert yang berlangsung hampir dua jam itu, Dewan Merdeka PWTC penuh sesak dan ada di antara peminat Ziana yang terpaksa duduk di atas tangga. Katanya, dia terharu dengan sambutan yang diberikan oleh para peminatnya. Turut hadir pada konsert itu ialah penerbit dan pencipta lagu album terbaru Ziana Zain seperti Adnan Abu Hassan, Ly, Azmeer dan Johari Teh. Rakan-rakan artis yang datang menonton antaranya ialah penyanyi baru Nouri, Nanu dan juga Azwan Ali. Persembahan Ziana pada malam itu telah diiringi oleh empat pemuzik iaitu Ramli M.S., Samad (Lefthanded), Bong dan juga Gary. Dua penyanyi latar dan empat penari pengiring mengiringi persembahan Ziana pada malam itu.
Sebelum Ziana muncul, para penonton terlebih dahulu dihiburkan dengan penayangan klip video Puncak Kasih.
 
Selepas itu, Ziana muncul menyampaikan lagu pertamanya yang berirama rancak iaitu Satu Detik dan diikuti lagu terbaru berjudul Kesuma Hati serta seterusnya lagu yang pernah mempopularkan namanya iaitu Satu Persatu dan Puncak Kasih. Para peminat juga berpeluang menonton klip video terbaru Ziana berjudul Syurga Di Hati Kita. Agak menarik Ziana sendiri belum menonton klip video tersebut. Penyanyi itu turut menyampaikan lagu berentak joget iaitu Kalau Mencari teman dan tiga lagu terbarunya berjudul Penawar Semalu, Ada Suara Ada Cinta dan Syurga Di Hati Kita. Persembahan Ziana pada malam itu menampakkan beberapa perubahan ketara berbanding konsert solo penyanyi itu sebelum ini.
 
Ternyata Ziana lebih bijak berinteraksi tanpa terikat dengan skrip dan lagu persembahannya. Persembahan Ziana kali ini cukup menghiburkan walaupun adakalanya suara Ziana tenggelam timbul. Persembahan mantap Ziana menutup sedikit sebanyak kelemahan tersebut. Konsert Zon Perlindungan itu ditaja khas oleh syampu Head N' Shoulders, di mana Ziana merupakan model kepada iklan syampu tersebut. Rata-rata peminat yang hadir menonton konsert dan majlis pelancaran album Ziana merupakan pembeli syampu berjenama itu yang dibuat tukaran dua tiket percuma di kedai-kedai yang dipilih.
 
 

Wednesday, November 14, 2012

Down Memory Lane - Ziana Zain's Mega Tour 1998

Utusan Malaysia,
Konsert Ziana tidak Sehebat Kos
05/10/1998


KONSERT pop Ziana Zain - Peter Stuyvesant Travel yang berlangsung malam kelmarin menyerlahkan kemantapan vokal penyanyi ini yang sememangnya sukar untuk ditandingi oleh penyanyi tempatan lain. Kelebihan penyanyi yang berusia 30 tahun ini yang memiliki vokal bernada tinggi, lantang dan bertenaga digunakan sepenuhnya oleh Ziana Zain pada persembahannya malam itu. Dia berjaya mempersembahkan lagu-lagu popularnya dengan silih berganti di antara lagu-lagu rancak dengan lagu-lagu yang berentak perlahan dengan baik dan berkesan. Malah, Ziana yang juga mempunyai kelebihan berkomunikasi berjaya berceloteh dengan para peminatnya. Dia tidak kekok untuk bergurau dan menjawab soalan-soalan mereka secara berjenaka. Justeru, konsert pada malam tersebut kalaupun tidak boleh dikatakan hebat, Ziana berjaya kerana dia menggunakan dua kelebihan yang dimiliki, vokal yang mantap dan cara berkomunikasi dengan para penonton. Mungkin sukar untuk menarik khalayak dalam sebuah konsert pop kerana muzik ini terlalu bersifat 'biasa'. Jarang terdapat lagu yang membenarkan para penonton untuk bangun menari atau sekadar menggoyangkan kepala mereka berbanding dengan sebuah konsert rock. Dengan jumlah kehadiran penonton sekitar 3,000 orang, konsert tersebut jika dilihat dari segi sambutannya, ia agak hambar. Walaupun Ziana mampu berceloteh dengan baik dan berjaya menyampaikan lagu dengan begitu mantap, bagaimanapun lagu-lagunya pula gagal mengajak penonton untuk bangun menari. Malah, dari awal konsert sehingga ke penghujungnya, tidak ada seorangpun penonton yang bangun menari, sebaliknya duduk bersopan di tempat duduk masing-masing.
Konsert yang dikatakan membabitkan jumlah RM4 juta itu mungkin juga tidak sehebat jumlah tersebut. Dekorasi pentasnya terlalu sederhana yang secara tidak langsung menyukarkan Ziana Zain untuk bergerak bebas. Ia bukan kesalahan Ziana kerana dia telah memberikan persembahan yang cukup baik. Malam kelmarin, Ziana yang memakai tiga persalinan telah membawakan 20 lagu-lagu popularnya yang bermula daripada album sulung sehingga ke album Puncak Kasih. Lagu-lagu tersebut ialah Ku Cinta Padamu, Madah berhelah, Riwayat Cintaku, Sangkar Cinta, Gerhana, Kemelut di Muara Kasih, Ada Cinta, Anggapanmu, Kekal, Putus Terpaksa, Kasihku Pertahankan, Satu Detik, Korban Cinta, Tiada Jodoh Antara Kita, Berpisah Jua, Kalau Mencari Teman, My Heart Will Go On, Bersama Akhirnya dan Puncak Kasih. Sebelum itu, Safura yang juga terkenal sebagai penyanyi yang bersuara lantang telah menyampaikan empat lagu termasuk Rinduku Semakin Kuat, Kala Cinta Itu Buta dan Sedalam Mana Cintamu.
Persembahan Ziana malam itu diiringi oleh pemuzik Fauzi Marzuki, Jenny Chin, Mac Chiew, Norman dan Louis Perkasa dengan iringan dua penyanyi latar. Konsert Ziana seterusnya di Tapak Pesta Sungai Nibong Pulau Pinang pada pukul 9 malam, 10 Oktober, dan Stadium tertutup Majlis Perbandaran Johor Bahru (MPJB) pada 24 Oktober, pada waktu yang sama.



Friday, November 9, 2012

Down Memory Lane - Ziana Zain Unplugged Concert 96

Ziana proves her ability
Belted out 13 songs in Life Centre,KL
 
KONSERT Ziana Zain: Unplugged yang berlangsung di Life Centre, Kuala Lumpur, malam kelmarin, membuktikan keupayaan penyanyi itu mengadakan konsert solonya yang pertama. Malah, konsert itu juga secara langsung turut menampilkan peningkatan dan kematangan penyanyi itu dalam dunia muzik setelah lebih enam tahun bergelar penyanyi. Walaupun pertama kali tampil pada konsert solonya itu, Ziana dikira masih berupaya mengendalikan persembahannya. Malah penyanyi bersuara nyaring dan membawa lagu-lagu bernada tinggi itu masih mampu mengawal suaranya dengan baik ketika menyampaikan beberapa lagu seumpama itu. Pada malam itu, Ziana menyampaikan 13 lagu popularnya daripada tiga albumnya yang terdahulu termasuk sebuah lagu baru Dekat Tapi Jauh berduet bersama penyanyi popular Indonesia, Broery Marantika. Lagu itu ciptaan Johari Teh. Sepanjang persembahannya selama kira-kira dua jam di pusat hiburan itu yang memuatkan hampir 2,000 penonton, Ziana tidak putus-putus diberi tepukan gemuruh oleh para peminat setianya. Malah, mereka turut mengalunkan lagu bersama-sama penyanyi itu. Broery yang diundang khas pada malam itu turut menerima sambutan hangat daripada penonton ketika menyampaikan lagu `hits'nya ciptaan A. Riyanto, Hati Yang Terluka. Ziana diiringi oleh kira-kira 20 pemuzik profesional yang diketuai oleh Ramli MS, manakala kumpulan remaja Freshies sebagai penyanyi latarnya. Sebanyak tiga segmen ditampilkan pada malam itu. Segmen pertama dipenuhi dengan lagu-lagu yang telah menaikkan namanya dalam dunia seni iaitu Sangkar Cinta, Madah Berhelah, Kekal, Ku Cinta Padamu dan Anggapanmu. Segmen kedua menampilkan rangkaian lagu daripada album ketiganya iaitu Mimpimu Buka Mimpiku, Kemelut Di Muara Kasih, Setiaku Di Sini dan Di Sini Selamanya. Segmen ketiga diakhiri dengan nyanyian Broery Marantika iaitu Hati Yang Terluka, lagu duet Ziana dan Broery, Dekat Tapi Jauh, Korban Cinta dan Bersama Akhirnya. Pada persembahannya itu, Ziana turut menerima anugerah platinum berkembar tiga daripada album Setiaku Di Sini yang telah dijual sebanyak 150,000 unit sejak diedarkan pada Ogos tahun lalu.
 
Selain itu, konsertnya bertambah istimewa apabila dia juga mengumumkan hari jadinya. Sementara itu, pada sidang akhbar selepas konsertnya itu, Ziana menyifatkan konsertnya pada malam itu secara tidak langsung membuka peluang kepada artis lain untuk turut berani menghasilkan konsert `Unplugged' seumpama itu. Bagaimanapun, katanya, sesebuah konsert yang akan dilakukan oleh mana-mana penyanyi, bukan bersandarkan kepada nama, populariti atau berlandaskan wajah semata-mata. ``Apa yang penting ialah sama ada seseorang penyanyi itu boleh atau tidak mengadakan konsertnya berdasarkan pengalamannya sebagai artis,'' ujar Ziana. Bagaimanapun kata Ziana lagi, konsert Unpluggednya itu bukan bertujuan untuk membuktikan sama ada dia terbaik atau sebaliknya. ``Tafsiran tersebut hanya boleh dinilai oleh penonton dan bergantung kepada mereka untuk mengatakan sejauh manakah kemampuan saya ketika mengadakan persembahan pada konsert Unplugged sulung saya ini,'' ujar Ziana. Ziana Zain turut mengakui masih terdapat beberapa kelemahan yang ketara pada konsertnya malam itu terutamanya sewaktu berinteraksi dengan penonton, dari segi melakukan `gimik' kepada mereka dan kawalan suara.